Friday, March 9, 2012

Kenangan di Tingkatan Enam 2003 - 2004 Part 3


Melangkah Ke Tingkatan Enam Atas Sebagai Pelajar Paling Tua di Sekolah Dengan Motosikal Cabuk

Januari 2004 aku dan kawan - kawan aku yang lain kembali semula ke Bukit Mertajam High School. Dalam umur 19 tahun kami semua kembali ke sekolah sebagai pelajar paling tua di sekolah. Aku masih menunggang motosikal ex5 ayah aku ke sekolah, Faruqi a.k.a mat kie dengan motosikal kriss, saufi dengan vespa, yusoh ibrahim a.k.a  mat usop dengan yamaha cdi, amar juga dengan ex5 yang seat motosikalnya ditampal dengan sellotape dan kadang - kadang dibalutnya dengan beg plastik kerana seat motosikalnya koyak dan yang bisa membasahkan punggungnya bila hari hujan. Walaupun kami semua bermotosikal, tapi jangan salah sangka, kami bukannya mat rempit. Motosikal kami tidak pernah diubah usai dan boleh dikatakan "standard pekak". Walaupun ramai junior - junior kami yang datang ke sekolah dengan motosikal yang habis di modified, tapi aku dan rakan - rakan aku yang lain masih mengekalkan imej "standart pekak" kami. Sekali pandang motosikal kami umpama motosikal orang tua yang kadang - kadang berselut kerana jarang dicuci.


Guru - Guru Tingkatan Enam Atas Yang Cool dan Sempoi

2004 menyaksikan aku dan rakan - rakan aku semua masuk ke tingkatan enam atas. Kami mendapat guru - guru berpengalaman yang otai-otai dan hebat. Ini kerana tugas sebagai guru tingkatan enam atas bukannya mudah dan bukan calang - calang guru yang boleh mengajar di tingkatan enam atas apatah lagi mengajar batch kami yang tidak pernah hilang perangai gila - gilanya walaupun umur sudah 19 tahun pada waktu itu. Guru kelas aku pada waktu itu Cikgu Hayati yang mengajar sejarah Melayu dan Asia, cikgu Normala yang mengajar Sejarah Dunia dan Sejarah Islam , Cikgu Suzi mengajar Bahasa Melayu kertas 1, Cikgu Zauwiyah mengajar Bahasa Melayu kertas 2, Cikgu Danapal mengajar Pengajian AM, cuma cikgu pengajian perniagaan perniagaan yang aku tidak ingat namanya kerana dia boleh dikatakan guru baru tapi aku masih ingat dan kenal wajahnya, dan teacher Jamalia mengajar MUET. Aku masih ingat satu persatu nama guru - guru aku ini yang mana mereka telah banyak memberi ilmu kepada aku. Guru kelas aku yang pertama sewaktu aku masuk di tingkatan 1 madani tahun 1998 pun aku masih ingat lagi iaitu Cikgu Lim Mie Suan yang mengajar sejarah dan bahasa melayu. 

Cikgu Hayati memang seorang guru yang cool dan sempoi, cara dan pendekatan dia mengajar sejarah membuatkan aku begitu minat dengan sejarah yang memang telah aku minat itu. Kekerapan membuat perbentangan di hadapan kelas membuatkan aku berkeyakinan untuk berucap di hadapan dan kebolehan itu memainkan peranan penting sewaktu aku di universiti dan aku seperti ketagih untuk membentangkan sesuatu tugasan di hadapan kelas. Mungkin semua ini yang membentuk dan membolehkan aku hari ini berucap dan memberi syarahan kepada pelajar - pelajar aku 3 jam tanpa henti dan tanpa pelajar aku bosan. Di dalam kelas aku merasa cukup happy walaupun dibebani dengan latihan dan tugasan yang berat. Telatah saufi, mawi, amir(yang selalu tidur), dan rakan aku yang lain baik lelaki dan perempuan membuatkan kelas aku sentiasa ceria. Aku dan saufi suka mengusik Ling Waran Sing. Aku suka mengusik dan bertekak dengan dia kerana dia mempunyai pandangan yang tegas dalam satu - satu isu. Maka tidak hairanlah pada hari ini dia telah menjadi seorang peguam dan bergiat aktif dengan pemimpin tinggi Parti Keadilan Rakyat di Kuala Lumpur.

Cikgu Danapal yang mengajar mengajar pengajian am juga seorang guru yang berani dalam menyampaikan ilmu. Aku gemar dengan cara bersahaja cikgu danapal mengajar. Isu - isu semasa yang diajar didalam pengajian am membuatkan kami tidak boleh lari dari isu sensitif seperti politik semasa di Malaysia pada waktu itu. Cikgu Danapal jujur dengan ilmu yang disampaikan, dia mengajar realiti yang sebenar agar anak muridnya menjadi manusia dan bukan burung kakak tua. Cikgu Suzi anginnya ada pasang dan surut, dia adakalanya boleh diajak bergurau dan adakalanya cukup garang didalam kelas. Dia mengajar bahasa melayu kertas 1 yang bagi aku subjek tersebut agak sukar. Mempelajari diftong, mofologi, e pepet, e taling dan berbagai lagi membuatkan adakalanya kepala otak aku bersimpul tetapi menarik. Cikgu Normala yang mengarahkan kami semua membeli buku latihan setebal 1 inci dan setiap minggu sekurang - sekurangnya dua esei sejarah dunia mesti disiapkan, jika tidak pasti ribut taufan mesopotamia akan melanda kelas aku. Cikgu Zauwiyah adalah seorang guru yang boleh dikatakan paling garang dalam kalangan semua guru-guru kelas aku. Dia mengajar bahasa melayu kertas dua. Gaya bahasa dan penulisan yang diajar oleh cikgu zauwiyah inilah yang mungkin memberikan aku kebolehan untuk mengarang dalam apa jua bidang. Cikgu Kamalia mengajar MUET Malaysia University English Test, aku dan rakan - rakan aku bersungguh belajar bagi membolehkan kami menguasai bahasa inggeris kerana kami sudah mula sedar kepentingan bahasa inggeris pada waktu itu.


Toyol dan Menoyol Sewaktu Ujian

Setiap bulan kami mesti menjalani ujian bulanan, dan markah ujian bulanan ini akan mengukur kemampuan kami semua untuk berhadapan dengan STPM kelak. Tetapi walaupun namanya ujian dan peperiksaan percubaan budaya "toyol" tetap masih ada. Aku dan kawan - kawan aku terutama saufi sering membuat nota kecil atau "toyol" setiap kali ujian. Tujuannya adalah untuk meniru kah kah kah.. pernah juga kami mencuri membuka buku sewaktu ujian tetapi langit tidak selalunya cerah kerana ada juga yang terkantoi. Tapi aku tegaskan aku tidak pernah meniru dalam peperiksaan besar yang sebenar.


Usaha Keras Guru - Guru Dan Kenakalan Aku dan Kawan - Kawan

Guru - guru tingkatan enam kelas aku bukan sahaja mengajar tetapi mereka juga bertindak memberi semangat, dorongan dan bimbingan kepada kami. Aku masih ingat kata - kata cikgu hayati lebih kurang begini "kamu semua boleh berjaya dan sekarang kamu diberi peluang untuk berjaya jadi gunakanlah peluang ini" kata - kata itu walaupun ringkas dan bersahaja tetapi membawa makna yang cukup mendalam dan aku mula nampak yang sebenarnya peluang sedang terhidang cuma atas usaha sendiri untuk aku mencapainya. Cerita - cerita dan pengalaman - pengalaman guru - guru aku di universiti yang dikongsikan bersama kami didalam kelas membuatkan aku dan rakan  - rakan aku bersemangat untuk belajar. Kelas tamabahan percuma yang diadakan pada waktu cuti sekolah menunjukkan kesungguhan guru - guru aku untuk melihat kami semua berjaya.


Tandas Cowboy

Aku akui memang aku begitu belajar bersungguh - sungguh sewaktu tingkatan 6. Tetapi dalam masa yang sama aku dan rakan - rakan aku masih juga aktif dalam sukan ragbi dan aktiviti kokurikulum yang lain. Sewaktu di tingkatan 6 atas, aku dan kawan - kawan aku tidak pulang terus ke rumah selepas habis waktu sekolah. Selalunya selepas tamat waktu sekolah kami akan pergi ke kantin untuk makan dan minum sambil kacau adik - adik junior perempuan di kantin yang mana perbuatan sebegitu tidak pernah dilakukan oleh senior - senior tingakatan 6 yang lain. Selepas habis di kantin, kami akan pergi ke tandas di block A yang kami gelarkan sebagai "tandas cowboy" kerana pintu tandasnya ala - ala zaman cowboy. Tujuan kami pergi tandas bukanlah untuk membuang air tetapi adalah untuk merokok. Satu lagi perkara yang tidak pernah dilakukan oleh student - student tingkatan 6 yang lain sebelum ini. 


Hisap Rokok dan Kantoi

Sebenarnya aktiviti merokok dalam kawasan sekolah ini adalah satu perkara rutin bagi kami. Bukan sahaja pada waktu selepas sekolah, tetapi pada waktu pagi sebelum kelas bermula dan sewaktu rehat. Pernah kawan aku Ashun ditangkap oleh pengawas kerana kantoi menghisap rokok didalam tandas. Ashun pada waktu itu cuba melarikan diri sewaktu tandas cowboy tersebut diserbu pengawas dari tingkatan 5 ketika sedang merokok, tetapi malangnya kasut dia tertanggal dan menyebabkan dia terpaksa berpatah balik mengambil kasutnya yang tertanggal dan akibatnya dia ditangkap dan dirotan kah kah kah... 

Sebenarnya dalam ramai - ramai kawan - kawan aku, Rasul a.k.a Ashun adalah yang paling kerap kantoi dan ditangkap ketika merokok. Pernah pada satu kejadian ketika selepas waktu sekolah aku, amar dan ashun pergi ke tandas cowboy tersebut untuk merokok. Sudah menjadi kebiasaan sebatang rokok akan dikongsi 3 ke 4 orang. Amar mengisap rokok terlebih dahulu dan selepas itu dia memberikan kepada aku, baki rokok tersebut aku serahkan kepada Ashun. Amar ketika itu masuk kedalam tandas (jamban)  dan aku berjalan keluar. Tiba - tiba aku nampak Cikgu Liew sedang meluru pantas ke aras tandas, aku tidak sempat untuk berpatah balik memberitahu amar dan ashun di dalam tandas. Aku terus berjalan menuju ke perpustakaan. Sampai di perpustakaan aku melihat Ashun telah dipegang tangan dengan kuat dan diheret keluar oleh Cikgu Liew tetapi Amar tidak kelihatan. Rupa - rupanya Amar bersembunyi senyap didalam jamban tandas tersebut. Malangnya Ashun seorang sahaja yang terkantoi kah kah kah..


Study Group di Perpustakaan Setiap Hari, Belajar 3 jam sehari dan Ragbi Tetap Ragbi

Setelah selesai merokok di tandas cowboy, aku dan 2,3 orang kawan - kawan aku yang lain seperti Ashun, Amar, Saufi dan Faruqi akan ke perpustakaan untuk study group. Kadang - kadang pelajar perempuan juga akan join kami untuk study group di perpustakaan selepas habis waktu sekolah. Itulah rutin kami setiap hari hingga ke akhir tahun. Sekitar jam 3.30 petang baru kami akan pulang ke rumah. 

Sampai di rumah aku hanya berehat sebentar, dan pada waktu petang sekitar jam 5 petang aku akan  tiba di padang sekolah untuk berlatih ragbi. Hinggalah sekitar jam 7 malam barulah aku pulang ke rumah semula. Memang padat aktiviti aku dan membuatkan aku merasakan waktu begitu cepat berlalu. Apabila waktu malam, aku hanya akan menonton tv sekitar jam 8 hingga 8.30 malam bagi menonton berita. Selepas itu aku akan masuk ke bilik dan mengulangkaji pelajaran hinggalah sekitar jam 11.00 dan 11.30 malam barulah aku tidur. Sebenarnya pada waktu itu, aku sudah menjadi ketagih untuk belajar dan mengulangkaji pelajaran. Aku menjadi tidak boleh duduk sekiranya pada jam 8.30 malam aku masih belum mengulangkaji. Aku akan mengulangkaji subjek - subjek yang berat seperti sejarah dan bahasa melayu. Memilih dari beberapa tajuk dan berlatih membuat esei dengan baik secara berulang - ulang. Bukan mudah untuk menguasainya jika tidak dilakukan secara konsisten dan bersungguh - sungguh.


Berfoya - foya di Malam Hari

Tetapi pada malam jumaat dan malam minggu aku tidak akan mengulangkaji pelajaran. Dua malam tersebut aku gunakan untuk berfoya - foya  bersama  rakan aku yang lain. Boleh dikatakan setiap jumaat malam sabtu kami akan pergi ke karaoke untuk berhibur. Selepas itu kami akan lepak dan berlabong dan berborak hingga lewat pagi di mana - mana kedai yang menarik, selalunya kedai mamak menjadi pilihan kami. Begitulah setiap minggu aktiviti aku dan rakan - rakan aku. Kami nakal melanggar peraturan sekolah, tetapi kami belajar melebihi masa pelajar - pelajar lain. Kami berlatih ragbi dengan begitu lasak setiap petang tetapi kami tetap hadir dengan segar dan ceria ke sekolah setiap pagi. Kami mengulangkaji pelajaran berjam - jam setiap malam dirumah tetapi kami juga bersosial dan melepak hingga awal pagi pada hari cuti.

Selain aktiviti kurikulum, seperti yang aku katakan tadi aku juga aktif dalam kokurikulum seperti sukan dan aktiviti lain seperti aktiviti forum remaja peringkat kelas dan sekolah. Aku juga pernah menyertai pertandingan koreoke peringkat sekolah. Selain dari aktiviti yang penuh ceria tersebut aku juga tidak boleh lari dari konflik, hingga terjadi satu isu besar yang menggemparkan di kelas dan di kalangan pelajar - pelajar tingkatan enam hingga ke pengetua. Nantikan kisahnya di siri keempat nanti.....

4 comments:

Anonymous said...

kebanyakkan kawan-kawan ang masa sekolah dulu pernah jadi kawan aku masa aku sekolah rendah.. hahaha, teringat pulak zaman sekolah rendah...

Nurul Mohammed said...

aku bg bunga kt ko ms pertandingan karaoke tu!!! hahaha... ini rupa2nya hidup ko ms f6... best je bc... n lawak gila tang ashun tu hahahaha...

Zamirul said...

nantikan di part 4 aku akan ceritakan pasai pertandingan karaoke lak haha

Amar said...

Hg membocorkan rahsia kecanggihan motor aku dulu mirul.hahaha.membangkitkan kenangan indah semasa remaja..masih segar dlm ingatan peristiwa dikejar oleh Cikgu Nazri di belakang bilik tukang kebun(perokok 1 Malaysia),keganasan Ustaz Ghazali,fenomena ketagihan ayam Abg Jan,pemergian guru disiplin yg amat digeruni,serbuan pengawas di tandas Blok B,gelisah menjawab kertas Pengajian Am dan banyak lagi..