Saturday, March 22, 2014

Kenangan di Tingkatan Enam 2003 - 2004 Part 6

“Selepas itu aku meneruskan sesi persekolahan seperti biasa, namum pelajar-pelajar perempuan di dalam kelas aku masih tidak berani menegur dan bersembang dengan aku. Kadang-kadang aku ketawa didalam hati melihat gelagat mereka yang seperti terlalu takut bila aku lalu disebelah.

Tinggal lagi 2 ke 3 minggu sebelum peperiksaan sebenar STPM bermula aku sekali lagi…”

Tinggal 2 ke 3minggu sebelum peperiksaan sebenar STPM bermula aku sekali lagi dijemput pengawas sewaktu di kelas. Aku kira kes aku tersebut sudah tamat rupa-rupanya pihak pendakwa telah membuat rayuan dan kes aku disebut semula. Kali ini aku dibawa terus ke bilik disiplin dan di bilik disiplin kakak dan adik lelaki Salwa telah sedia menunggu dengan keadaan marah. Aku ditengking oleh kakak Salwa di bilik disiplin dan dihadapan guru disiplin iaitu Cikgu Ooi dan seorang lagi cikgu disiplin perempuan yang aku tidak ingat nama sebenarnya tetapi kami hanya menggelarnya “Mama Bosan”. Cikgu Ooi dan Mama Bosan agak terkejut melihat kakak Salwa yang begitu marah pada waktu itu. Aku hanya tersenyum dan diam.

Cikgu Ooi cuba menenangkan keadaan dan berjanji kepada kakak Salwa untuk mengambil tindakan tegas kepada aku dengan sekurang-kurangnya menggantung aku dari sekolah. Mungkin pada waktu itu Cikgu Ooi dan dan Mama Bosan sudah tidak mampu mengawal keadaan dan Cikgu Ooi mengatakan akan membawa aku berjumpa dengan pengetua sekolah iaitu Cikgu Hj Tarmizi yang hari ini telah menjadi Pengarah Jabatan Pelajaran Negeri Pulau Pinang.

Di Bilik Pengetua
Sampai di bilik pengetua aku melihat pengetua seperti agak terkejut kerana mungkin sekolah sebesar BM High School jarang kes-kes disiplin seperti itu dirujuk kepada pengetua kecualilah kes jenayah yang besar dan serius. Aku, Cikgu Ooi, Cikgu Mama Bosan, Salwa dan Kakak Salwa dijemput masuk kedalam bilik pengetua  dan duduk di sofa di bilik tersebut. Pengetua dengan tenang mengendalikan perbincangan a.k.a perbicaraan pada waktu itu. Tuan pengetua mengatakan yang beliau mempunyai pengalaman dan bidang kaunseling dan berpengalaman mengendalikan kes-kes sebegini.

Tuan pengetua berkata beliau akan menyelesaikan kes tersebut dan akan mengambil tindakan  bagi menyelesaikannya. Kakak Salwa sekali lagi bertegas dan mahu memastikan yang aku tetap akan dikenakan tindakan. Aku hanya diam sewaktu sesi tersebut kerana aku tahu seberat-berat hukuman pun tidak sampai aku akan digantung sampai mati.  Lebih kurang 20 minit sesi dalam bilik pengetua tersebut berlangsung, akhirnya Salwa, kakak beliau dan kedua-dua guru disiplin beredar dari bilik pengetua. Tetapi aku diarah oleh pengetua untuk tunggu sebentar, mungkin ada sesuatu yang ingin dikatakan oleh Tuan pengetua kepada aku.

Memohon Maaf
Selesai mereka semua beredar tinggal aku dan pengetua sahaja dalam bilik tersebut. Lalu Tuan Pengetua membuka bicara, dialognya aku masih ingat dan berbunyi lebih kurang begini, Pengetua: “Hang pi kacau dia buat apa???”  Aku: “Mana ada saya kacau cikgu.. saya marah…” Pengetua: “Hang tau tak dalam dunia ni.. kalau laki bergaduh dengan perempuan orang mesti kata laki yang salah punya..” aku hanya terdiam dan tidak berkata apa-apa. Lalu Tuan pengetua menyambung ayatnya Pengetua: “Sekarang ni macam ni lah.. saya nak hang pi dalam kelas hang minta maaf balik kat semua orang yang terlibat.” Aku menjawab “ya takpa cikgu…”.

Sejurus selepas itu Tuan pengetua membawa aku ke kelas. Sepanjang perjalanan tidak henti-henti Tuan pengetua menyekolahkan aku. Sampai di kelas Tuan Pengetua dan aku berdiri dihadapan kelas. Tuan pengetua memulakan dengan ucapan ringkas yang penuh dengan kata-kata nasihat. Selepas itu aku diminta untuk membuat ucapan maaf dihadapan kelas. Aku dengan selamber membuat ucapan memohon maaf tetapi ucapan maaf aku secara umum. Selesai semua tersebut aku mengambil tempat duduk aku disebelah Saufi. Kelas berjalan seperti biasa.

Hari demi hari selepas itu aku menunggu tindakkan susulan dari pihak disiplin sekolah untuk mengeluarkan arahan hukuman menggantung aku dari sekolah. Tetapi hinggalah ke hari terakhir persekolahan tidak ada apa-apa tindakan diambil terhadap aku. Maka kes tersebut terus senyap begitu sahaja. Tetapi pelajar-pelajar perempuan kelas aku sampai tamat sekolah pun masih tidak berani bersembang dengan aku. Aku tidak pasti samaada mereka takut atau menyampah tetapi ianya langsung tidak memberi kesan kepada aku.

Belajar Dengan Serius
Selesai peristiwa itu aku dan dan rakan-rakan aku terus menumpukan perhatian yang lebih serius kepada pelajaran. Memandangkan kejohanan ragbi peringkat sekolah semuanya telah selesai kami semua menumpukan perhatian kepada pelajaran. Namum setiap petang hari Khamis dan Jumaat aku dan Saufi tetap pergi ke Majlis Sukan Negeri Pulau Pinang dan Padang Polo untuk berlatih Ragbi bagi mewakili Kelab Ragbi Penang All Blues dan pemilihan ke kejohanan SUKMA. Namum fokus kami terhadap pelajaran tetap tidak terjejas. Mungkin pengalaman aku semua ini membuatkan aku menjadi seorang insan yang lasak dan boleh bertahan dengan apa jua cabaran dan rintangan yang ditempuhi pada hari ini.

Guru-guru kelas aku terus bersemangat dan tekun mengajar kami. Setiap hujung minggu diadakan kelas tambahan percuma untuk kami semua. Atas kesungguhan dan keikhlasan melihat guru-guru aku mengajar, timbul minat dan cita-cita untuk aku menjadi seorang guru pada suatu hari nanti. Setiap malam seperti biasa dari jam 8.30 hingga 11.30 malam aku pasti akan mengulangkaji pelajaran tanpa henti. Walaupun pada waktu itu rancangan televisyen menghidangkan rancangan-rancangan tv yang menarik namum aku mengorbankan semua itu demi cita-cita aku untuk masuk ke universiti. Kerana aku sedar dengan membuat keputusan untuk mengambil STPM tiada jalan untuk aku berpatah balik dan aku perlu selesaikan dengan penuh jaya sama seperti slogan sekolah aku iaitu “Accomplish or Do Not Begin”.

Persiapan Terakhir Untuk ke STPM
Aku membeli soalan-soalan ramalan STPM Maktab Adabi yang dijual melalui pos. Aku jumpai iklan tersebut di dalam surat khabar dan terus aku pergi membelinya dengan wang pos. Aku bukanlah dari keluarga yang senang. Aku hanya anak seorang pekerja kilang, ibu aku merupakan seorang suri rumah sepenuh masa. Sewaktu aku mengambil STPM aku masih mempunyai dua orang adik lelaki yang masih bersekolah dan sudah tentu ayah aku memerlukan wang yang banyak untuk menyara pembelajaran adik-adik aku. Aku tidak pernah mengambil tusyen berbayar di pusat-pusat tusyen swasta yang banyak terdapat di bandar. Aku hanya pergi ke kelas tambahan yang dibuat secara percuma oleh guru-guru aku yang ikhlas mengajar. Pernah satu ketika aku mengalirkan air mata sewaktu menunggang motosikal pulang dari sekolah kerana aku tidak mempunyai cukup duit untuk membeli buku rujukan sejarah yang pada aku buku tersebut amat penting dan berguna.

Aku membeli sepaket kertas graf yang aku gunakan untuk membuat latih tubi dengan mencuba pelbagai jenis graf dan carta pai sebagai persediaan untuk subjek Pengajian Am. Dalam peperiksaan STPM subjek Pengajian Am amat penting sekali dan jika gagal dalam dan mendapat C- dalam Pengajian Am bermakna anda tidak akan layak terus untuk diterima masuk ke mana-mana universiti awam walaupun subjek-subjek lain mendapat markah A. Aku memang tidak pandai untuk membuat graf kerana pengiraannya agak rumit tetapi aku cukup cekap untuk membuat carta pai dan berpuluh jenis bentuk carta pai telah aku berlatih dan aku yakin sekiranya bentuk carta pai apa yang keluar dalam STPM nanti pasti aku akan dapat menjawab. Ini kerana selalunya dalam kertas 2 Pengajian Am bahagian B tidak salah aku akan ada soalan pilihan samaada untuk membuat soalan graf atau carta pai dan pasti aku akan memilih carta pai. Setiap malam sebelum tidur aku tidak henti-henti berdoa agar Allah memberi peluang kepada aku untuk masuk ke universiti kerana itulah cita-cita setiap pelajar yang mengambil STPM.

Dalam Kelas Masih Lagi Ceria
Walaupun STPM sudah semakin hampir, aku dan rakan-rakan aku masih lagi ceria dan nakal seperti selalu. Saufi yang sebagai ketua kelas masih tidak henti-henti dengan perangai gila-gilanya. Habis semua satu kelas diusiknya termasuklah dengan cikgu-cikgu menjadi mangsanya. Aku pada waktu itu selain rapat dengan pelajar-pelajar lelaki aku turut rapat dengan pelajar-pelajar perempuan India di kelas aku. Pelajar perempuan Melayu semuanya sudah anti aku atau mungkin truma dengan aku. Adrena Khor merupakan pelajar keturunan Sikh dalam kelas aku, dia boleh dikatakan pelajar yang agak cantik. Aku dan rakan-rakan aku yang lain seperti Jamil sering mengusik dia di dalam kelas. Begitulah perangai nakal dan gila-gila kami yang tidak pernah habis. Amir merupakan kaki tidur didalam kelas tetapi dia juga pelajar yang paling cemerlang. Mawi nakalnya luar biasa, Usop dengan dunianya yang sukar difahami. Zul rupanya sedang menjalin cinta dengan Wani dan hari ini mereka telah bergelar suami isteri dan dikuarniakan seorang cahaya  mata.

Hari-hari semua itu berlalu dengan pantas, yang pasti tetap pasti dan STPM muncul jua akhirnya….


7 comments:

mud pea said...

Hahaha terbaik..mengimbau kenangan..

mud pea said...

Hahaha terbaik..mengimbau kenangan..

Asriq said...

Aku xtau pon cita nie? Ish2...

Zamirul said...

Hang bercinta dgn Najmi mcm mn nk tau..

Ikan Laga said...

Kahkahkah! Aku tertarik dgn nama cikgu "Mama Bosan" tu...cukup knai style cikgu mengajar PJ tu...hehe

Kojaq kata aku dgn dunia yg sukar difahami...apakah maksud hg tu? Huhu

Zamirul said...

Yala.. hg kan stail sorang2 senyap ja belakang... mcm psiko ja....

Ikan Laga said...

Senyap tu xbrmakna psiko...mungkin hg xkenai aku secara dekat mcm zul kenai aku...hehe.